2018: Reset and Komari-ing Your Life

Ada dua hal sederhana yang saya lakukan di awal 2018. Tapi ternyata lumayan memberi efek wow!!! 
Yang pertama, saya me-reset ponsel Android yang sudah sekian tahun menemani karena lupa tidak meng-update Playstore. Ini sesuatu yang "meh" banget lah ya...haha. Tapi gara-gara reset inilah, akhirnya saya menemukan aplikasi macam apa yang perlu saya buang juga saya pertahankan. Instagram resmi menjadi aplikasi yang layak saya buang, karena keteduhan yang ia tawarkan membuat saya susah geser dari depan layar smartphone. Bukan salah Instagramnya sih, salah saya saja yang mudah khilaf terbujuk rayu dengan pesonanya. Maka, melihat situasi kondisi tersebut keputusan terbaik adalah uninstall Instagram. Toh, saya masih bisa ngikutin per-Wardah-annya (karena nggak pakai Citra, jadinya enggak pencitraan) Sensei sesekali via desktop. 
WhatsApp sebenarnya pengen saya buang aja karena dia ngabisin Internal Storage banget. Tapi sayang, di dunia ini terlalu banyak hal yang harus diurus pakai WhatsApp, ada yang tahu gimana caranya bikin WhatsApp nggak ngabisin internal storage selain ganti smartphone baru? Hahah.... Saya jadi nemu aplikasi Al Qur'an baru yang lebih lengkap dan bagus isinya ketimbang yang lama. Dia ada versi berbayar, kemarin diskon 60 % harganya jadi Rp 19.900,00. Sayang hari ini sudah naik harganya, kayak rumah jualannya Feni Rose. Gara-gara nemu Al Qur'an digital bagus plus Aroma Karsanya Dee Lestari diterbitin di Google Play Books, saya jadi mikir buat beli buku di Google Play Books aja, soalnya beli buku konvensional ternyata ngabisin tempat juga sih di kamar. Gils, ini kamar baru ditempatin tujuh bulan udah penuh aja?
 Hmmmm.... Saya juga belajar buat terbiasa bikin planner secara digital di ponsel. Dari dulu saya males nulis planner di smartphone, masih pakai buku manual yang cuma dikeluarin di Gramedia itu. Tapi kok makin lama kek orang tua gini sih (Pu menolak tua, tiap hari berasa umur 22 tahun terus). Dan ribet juga bawa buku tebel kemana-mana (huhuy....mileniall pemalas sekali kau, Pu). Tapi ternyata pakai Do It Later lumayan enak kok.
 Yang kedua, saya akhirnya meng-Konmari hard disk di laptop lawas, isi email dan grup WhatsApp, juga amanah terbengkalai. Konmari hard disk ini gara-garanya nemu folder di hard disk laptop lawas yang jadi laptop bersama selama ngampus. Siapa aja bisa makai, minjem, naruh file, suka-suka elu lah pokonya. Nah, kemarin saya nemu sefolder foto club sepak bola lengkap banget. Meskipun sesekali saya suka nonton sepak bola sama adik, tapi folder club sepak bola ini jelas bukan punya saya. Karena saya enggak punya jagoan club sepak bola manapun. Saya cuma suka nonton ekspresi adik saya kalau nonton bola. Apaan coba? Hahaha... 
 Nah, saya akhirnya inget siapa yang nitip folder itu. Di dalam folder foto sepak bola itu, nyempil foto adik tingkat yang saya nggak kenal-kenal amat tapi pernah kerja bareng di kampus dulu. Bahkan saya sebenarnya udah hampir lupa namanya siapa. Kurang lebih foto di folder itu sudah nangkring selama 9 atau sepuluh tahunanlah ya. Dan saya nggak pernah nyadar. Pantesan hard disk saya penuh banget. Berceritalah saya soal folder nangkring lama ini ke adik tingkat saya yang lain. Ternyata si penitip folder ini kan sudah nikah dan adik tingkat saya yang lain ini bilang, "Mbak, kamu keknya harus Konmari laptopmu. Kalau aku jadi istrinya si anu itu pasti bakalan jealous gara-gara ada file suamiku di hard disk-mu. Kamu nggak mau kan Mbak dianggap pelakor?" 
What? Kok saya pikir lebay ya. Ya tapi gimana, orang kalau sudah cinta kadar kecemburuan sukar ditolerir. Daripada saya dituduh sebagai kroninya Jejedun, akhirnya saya turuti usulan temen saya tadi, bebersihlah saya dengan isi hard disk. Ribet ternyata, karena file titipan di laptop saya ternyata banyak banget. Nggak cuma punya satu orang, banyaaaaak.....Dari scan-an Kartu Mahasiswa sampai record donor darah punya orang juga ada. Ajuan permohonan surat rekomendasi di asrama punya temen saya yang anak Sastra Arab 2008 sebut saja Fahmi Basyaiban pun juga bisa menetap di hard disk laptop saya. Padahal pas jaman pakai laptop itu saya belum kenal Fahmi. Stress nggak sih ngelihatnya. Belum lagi karena dulu saya juga punya kamera yang dianggap milik bersama (sering dipinjem), dan kadang habis minjem belum dipindah fotonya. Untuk sementara saya pindah dulu foto di laptop, biar nanti diambil orangnya. Habis diambil nggak di-delete. Yasudahlah betebaran foto-foto ajib milik suami orang, calon suami orang dan mungkin mantan suami orang ini di laptop saya. Atau mantan calon suami orang keknya juga ada.
Yang paling menarik dari konmari hard disk ini, saya menemukan daftar 100 mimpi yang saya tulis di masa muda. Mimpi yang naif. Mimpi yang asal ditulis aja tanpa mikir bagaimana cara mencapainya. Tidak melihat situasi kondisi, tidak melihat rentang realistis kemungkinan mimpi itu bisa dicapai dengan cara apa. Saya terbahak melihat diri saya sendiri waktu itu. Rasanya kalau bisa balik ke masa lalu, saya akan nemuin diri saya sendiri waktu itu dan ngajak ngopi cantik begadang semalaman buat penataran soal hidup.
Tapi setelah saya pikir, saya justru perlu berterima kasih pada diri saya yang naif di masa lalu. Tanpa kenaifan yang ia lakukan waktu itu, saya pasti tidak akan sampai di titik ini. Tiba-tiba saya bersyukur mereset ponsel dan meng-konmari hard disk di awal tahun ini. Tiba-tiba saya seperti memiliki hidup baru. Tiba-tiba visi hidup saya terasa jauh lebih berbeda dan lebih matang dari sebelumnya. Dan sepertinya untuk pertama kali, jika selama ini saya selalu pengen balik kecil lagi, tiba-tiba kali ini saya bahagia menjadi dewasa.

Hai 2018, Baik-baik ya sama saya

Komentar

Posting Komentar