Resign


Setiap kali mendengar kata resign dari cerita teman, saya tak tahu lagi harus mengucapkan apa. Haruskah memberi selamat atau memberi puk-puk. Mungkin dua-duanya.

Sampai saat ini saya sudah merasakan 3 kali resign dari kerjaan. Resign pertama, saat menjadi parttimer di Taman Pintar pada tahun 2009. Saya resign di tahun 2010. Tiga bulan setelah memegang amanah baru di kampus. Sejatinya saya belum ingin resign dari Taman Pintar waktu itu. Saya masih senang bekerja di Taman Pintar dan Taman Pintar pun juga baik-baik saja dengan saya. Tapi situasi dan kondisi yang ada di luar pekerjaanlah yang tidak memungkinkan. Kalau saya nekat nggak mau resign dari kantor saat itu juga, mungkin November 2017 kemarin tidak ada adegan di dekat pintu tol macam, "Pu, kalau si Lalalala belum nyampe buat ngejemput kita, ntar kita nongkrong sama Mamang Warteg aja ya..."

Iya, karena kemungkinan besar di usia muda yang naif dan emosi belum stabil itu, Teman nongkrong sama Mamang Warteg dan si Lalalala pasti KZL tingkat dewa sama saya karena nggak mau diajak susah payah bareng-bareng di amanah kampus itu. Malam sebelum resign saya nangis-nangis, siangnya saya menyerahkan name tag pegawai setengah hati, berurai air mata di Trans Jogja pas pulangnya. Ya, namanya juga resign yang pertama. Masih sayang-sayangnya pula. Tapi besoknya saya sudah berangkat ke kampus sih, ngurusin amanah baru yang terbengkalai gara-gara saya banyak kerja di TP dan hari pertama saya sesudah resign menjadi hari pertama saya kenal adik tingkat teman main di Piknik Gunjing. Oke, plan Allah memang selalu lebih baik. Coba saya nggak resign dari Taman Pintar, setiap Sabtu nggak mungkin saya ngurus acara di kampus sampai akhirnya punya gank piknik dan bergunjing agar tetap pintar dan masuk surga walaupun nggak pernah ke taman.

Resign kedua adalah resign yang paling nggegirisi. Saya sudah aktif di kantor tersebut sejak 2012, akhirnya segala hal yang diupayakan harus kandas di tahun 2015. Saya masih ingat di awal bekerja, rasanya tiap hari saya nyanyi lagu Mahakarya, tapi siapa yang menyangka di awal tahun 2015, bawaannya pengen nyanyi lagu Pamit. Akhirnya di akhir tahun 2015, saya btulan pamit dari kantor lama. Belum lagi karena kebanyakan dari rekan kerja adalah teman main, bersikap "Kau harus percaya ku tetap teman baikmu" ternyata tak semudah bernyanyi lagu Pamit. Meskipun di hari saya resign, air mata saya tak sedikitpun ada yang turun, tapi kalau boleh mengakui itu adalah resign terpahit yang saya punya. Bukan cuma lega, ada perasaan sedih dan sakit yang saya tak tahu penyebabnya apa, juga perasaan seolah saya berkhianat karena memutuskan mundur daru perjuangan yang selama ini sudah diimpikan berbarengan. Kemudian Tulus nyanyi lagu Langit Abu-abu.
Resign ketiga, resign dari asrama. Sejak hari pertama saya di asrama memang sudah banyak ketidak cocokan. Jadi ketika berhasil resign dengan segala perjuangan, yang ada hanya kata lega.
Resign ke empat?

Ah, saya terakhir berpikir soal rencana resign di kuartal akhir 2017. Waktu itu kontrak di kantor nyaris habis, saya ditolak beasiswa dan sempat berpikir pindah kantor media yang lain. Agak bosan saja dengan suasana kantor. Sayang Ibu saya kurang setuju dengan media yang saya tuju, padahal sudah ada panggilan wawancara ke Jakarta sih. Herannya setiap melihat tawaran kerja kantor lain selain kantor media yang Ibu saya kurang setuju itu, saya malah kurang tertarik. Masih sempet mikir, okelah kantor saya yang sekarang memang ada enggak enaknya tapi masih bisa saya tangani, sedangkan kalau pindah ke kantor lain belum tentu senyaman sekarang. Beda dengan perusahaan media yang ditolak mentah-mentah Ibuk saya itu, walaupun saya tahu harus berjuang keras, tapi ada sesuatu yang menurut saya media tersebut memang worthy company. Well, waktu menulis bagian ini, saya merasa fix minded dan berpikiran seperti orang tua. Tapi setelah saya pikir ulang sikon terbaik saat ini adalah belum resign dulu. Saya masih tetap bisa berkembang tanpa harus resign, ya kenapa saya harus resign.

Jadi kali ini, boleh ya Ya Allah, saya minta alasan resign karena hal baik. Misalnya, nikah gitu. Haha.

Komentar

  1. Aku blm prnh ngerasain resign. :D. Di kantor akr, dari fresh grad, aku lgs keterima kerja di bank asing ini. Diitung2 udh 11 thn hahahaha.. Padahal suami udh pindah 3x . Ada enaknya, ada ga nya jg. Kenaikan gajiku jd stabil dan lbh pelan :p. Sementara suami yg kerja awalnya bareng ama aku, tapi krn pindah2 bank trus, diikuti kenaikan gaji yg lbh significant, dia jadi jauuh di atas aku :p. Tp gpplah.. Toh aku kerja cm supaya bisa traveling trus :D. Jd memang ga ngoyo ngejar posisi :). Makanya sampe skr blm kepikiran mau resign

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh Mbak, emang kayaknya balik lagi sama apa yang kita cari. Kalau sudah didapat di kantor itu ya nggak perlu kemana-mana lagi haha

      Hapus

Posting Komentar